Datanglah Sebagaimana Adanya Kamu

Restoran Kemurahan TuhanAku menggeleng-gelengkan kepalaku dalam ketidakpercayaan. Tidak mungkin ini tempatnya. Tidak mungkin aku diterima di sini. Aku sudah diberi undangan beberapa kali oleh beberapa orang yang berbeda, dan baru memutuskan untuk melihat seperti apa tempatnya. Tapi, tidak mungkin ini tempatnya.

Sekali lagi kulihat undangan yang ada di genggamanku. Kuperiksa lagi kata-kata yang tertera di sana dengan teliti. “Datanglah sebagaimana adanya kamu. Tidak perlu ditutup-tutupi.” Di bawah kata-kata itu kutemukan alamatnya.

Ya, aku berada di tempat yang benar. Sekali lagi aku mengintip melalui jendelanya. Aku melihat sebuah ruangan besar yang dipenuhi orang-orang yang wajahnya memancarkan sukacita. Mereka semua mengenakan pakaian yang bagus, bersih, dan rapi seperti orang-orang yang makan di restoran mewah.

Dengan perasaan malu kupandang pakaianku yang compang-camping, buruk, dan penuh noda. Aku benar-benar kotor dan menjijikkan. Bau busuk tercium dari tubuhku. Aku tak dapat membersihkan kotoran yang melekat di tubuhku dan menghilangkan bau busuk itu. Aku benar-benar merasa malu dan merasa tak pantas masuk ke tempat itu. Kupikir, lebih baik aku menyingkir saja. Baca selengkapnya

Kategori: Ilustrasi Kebenaran

Rahasia Ibu yang Buruk Rupa

Di sebuah kota hiduplah seorang gadis remaja yang sangat cantik rupanya. Ia dijuluki “bunga mawar sekolah” oleh teman-temannya. Tentu saja ia sangat bangga akan keadaan dirinya itu.

Walaupun demikian, ada satu hal yang sangat merisaukan hatinya. Ia memiliki seorang ibu yang sangat buruk rupanya. Ia merasa sangat malu memiliki ibu yang demikian. Karena itu, ia tidak mau berjalan bersama ibunya. Ia juga tidak mau mengakuinya sebagai ibunya. Di hadapan teman-temannya ia mengatakan bahwa itu bukanlah ibunya, melainkan pembantu rumahnya. Baca selengkapnya

Kategori: Ilustrasi Kebenaran

Perjamuan Babette (Babette’s Feast)

Karen Blixen, kelahiran Denmark, menikah dengan seorang baron dan dari tahun 1914 sampai 1931 menjalankan perkebunan kopi di Afrika Timur jajahan Inggris (Out of Africa – tulisannya menceritakan masa-masa ini). Setelah bercerai, ia kembali ke Denmark dan mulai menulis dalam bahasa Inggris dengan nama samaran Isak Dinesen. Salah satu ceritanya, “Babette’s Feast,” menjadi klasik setelah dijadikan film pada tahun 1980-an. Baca selengkapnya

Kategori: Ilustrasi Kebenaran

Bayang-Bayang Berbentuk Salib

Berikut ini adalah kisah hidup seorang atlet Olimpiade yang diselamatkan melalui bayang-bayangnya yang berbentuk salib. Kisah ini diambil dari “Highways of Hope”

Pada tahun 1967 ketika mengikuti pelajaran di kelas fotografi Universitas Cincinnati, aku berkenalan dengan seorang pemuda bernama Charles Murray, siswa pada sekolah yang sama, yang sedang dilatih untuk persiapan Olimpiade musim panas tahun 1968 sebagai seorang pelompat indah papan kolam renang. Charles sangat sabar terhadapku ketika aku berbicara selama berjam-jam dengannya tentang Yesus Kristus dan bagaimana Ia telah menyelamatkanku. Baca selengkapnya

Kategori: Kesaksian Hidup

Anak Sapi Untuk Tuhan

Hendaklah masing-masing memberikan menurut kerelaan hatinya, jangan dengan sedih hati atau karena paksaan, sebab Allah mengasihi orang yang memberi dengan sukacita. (2 Kor 9:7)

Suatu hari seorang petani Kristen berkata kepada isterinya bahwa ia ingin memberikan suatu persembahan untuk pekerjaan Tuhan. Saat itu salah satu sapi betinanya sedang hamil dan beberapa hari lagi akan melahirkan. Karena itu ia berkata bahwa nanti ia akan mempersembahkan anak sapi itu kepada Tuhan. Baca selengkapnya

Kategori: Ilustrasi Kebenaran

Kisah Kematian Para Rasul

Tahukah anda bagaimana para rasul Yesus Kristus meninggal dunia? Mereka telah mengalami berbagai aniaya dan siksaan karena Injil Yesus Kristus yang mereka beritakan. Tidak ada satupun dari mereka yang memilih hidup tenang dan nyaman dengan menyangkali iman mereka kepada Tuhan Yesus Kristus. Sebagai akibatnya, mereka harus mati dalam keadaan yang mengenaskan. Baca selengkapnya

Kategori: Kesaksian Hidup

Alkitab Pemberian Utusan Tuhan

Berikut ini adalah kisah hidup Yun, seorang penginjil Cina yang telah mengalami berbagai penganiayaan karena nama Kristus. Kisah ini diambil dari “Darah dan Air Mata” (Lilies Amongst Thorns: Chinese Christians Tell Their Story Through Blood and Tears) karya Danyun.

Ketika Yun berusia 16 tahun, ayahnya sakit keras dan dokter berkata bahwa sudah tidak ada harapan lagi. Suatu malam ibu Yun mendengar suara Tuhan yang lembut berkata, “Yesus mengasihimu.” Ia segera bangun dari tempat tidurnya dan berdoa, meminta ampun karena dia telah meninggalkan Tuhan di masa-masa sulit. Sekali lagi ia bertobat dan mengakui dosa-dosanya dan menyerahkan hidupnya kepada Tuhan. Keesokan harinya secara ajaib ayah Yun sembuh dari sakitnya. Yun tahu hal ini dan ia menerima Yesus serta memutuskan untuk melayani Tuhan. Baca selengkapnya

Kategori: Kesaksian Hidup

 Halaman 1 dari 5  1  2  3  4  5 Berikutnya »